Minggu, 07 April 2019

SEJARAH AWAL AKUNTANSI

Timbulnya berbagai macam kebudayaan dari berbagai wilayah dunia termasuk di dalamnya kebudayaan Babilonia, Asiria, dan Sumeria yang menemukan pemerintahan terorganisasi pertama di dunia. Kebudayaan Mesir yang pada akhirnya menjadi titik pusat mesin pembendaharaan dan budaya-budaya lainnya yang memiliki akuntansi sendiri.

Kontribusi Luca Paciolli
Luca adalah seorang pastur dari ordo Fransiskus. Beliau menyatakan bahwa tujuan pembukuan adalah untuk memberikan informasi yang tidak tertunda kepada para pedagang mengenai keadaan aktiva dan utang-utangnya. Debit dan kredit digunakan dalam pencatatan untuk memastikan sebuah pencatatan berpasangan. Paciolli menyarankan agar tidak hanya nama dari pembeli atau penjual yang dicatat tetapi berupa deskripsi barang dengan ukurannya dan harganya serta syarat pembayaran kapan uang diterima atau dikeluarkan, jenis mata uang yang dipergunakan.
Perkembangan pembukuan pencatatan berpasangan :
§ Perkenalan terhadap jurnal-jurnal khusus untuk pencatatan dalam transaksi yang berbeda.
§ Terjadinya evolusi pada praktik laporan keuangan periodik
§ Meluasnya sistem pencatatan keuangan berpasangan ke dalam pengaplikasiannya
§ Penggunaan akun-akun persediaan yang terpisah untuk jenis barang berbeda
§ Adanya kebutuhan akan akuntansi biaya dan kepercayaan yang diberikan kepada konsep-konsep mengenai kelangsungan, periodisitas, dan akrual.
§ Munculnya metode-metode depresiasi

SEJARAH PERKEMBANGAN AKUNTANSI MODERN
AWAL PERKEMBANGAN, 1930- 1946
Sebagai hasil dari hancurnya bursa saham, periode 1930-1946 praktek akuntansi banyak dipengaruhi oleh praktek Amerika Serikat secara ekstensif.

NYSE / Persetujuan AICPA
Pada tahun 1930, AICPA ( kita akan menggunakan singkatan ini meskipun nama tidak diubah sampai 1957) memulai suatu usaha kerjasama dengan Pasar Bursa Saham New York (NYSE) yang secepatnya mendorong persiapan salah satu dokumen paling utama di dalam pengembangan aturan akuntansi yang sedang dibuat. Komite Khusus AICPA dalam kerjasama dengan pasar bursa bekerja secara tertutup dengan komite Stock List NYSE untuk nengembangkan prinsip-prinsip akuntansi yang diikuti oleh semua perusahaan yang terdaftar dalam bursa. NYSE memperhatikan fakta bahwa perusahaan yang terdaftar sedang menggunakan suatu variasi besar praktek akuntansi  yang tidak diungkap. Pada awalnya, AICPA berpikir bahwa solusi yang terbaik adalah suatu pendekatan rangkap: (1) pendidikan untuk para pemakai laporan akuntansi mengenai pembatasan laporan dan (2) peningkatan laporan untuk membuatnya lebih informaf bagi para pemakai. Akhirnya, komite AICPA mengusulkan solusi umum berikut pada komite NYSE:
Suatu draft formal dari "lima prinsip-prinsip akuntansi" telah disiapkan oleh komite AICPA dan disetujui oleh komite NYSE pada 22 September 1932. Dokumen ini mewakili lebih dulu usaha formal untuk mengembangkan "prinsip-prinsip akuntansi yang berlaku umum". Sesungguhnya, komite AICPA mengungkapkan "prinsip akuntansi yang diterima". Yang pertama dari Lima prinsip kemudian disatukan sebagai Bab 1 Buletin Riset Akuntansi (ARB) 43.

Pembentukan Komisi Sekuritas dan Bursa (SEC)
SEC dibentuk oleh Konggres pada tahun 1934. Tujuannya adalah untuk mengurus the Securities Act 1933 dan the Securities and Exchange Act 1934. Dua hal tersebut adalah perundang-undangan surat-surat berharga nasional yang pertama di AS. Undang-undang 1933 mengatur pengeluaran/emisi surat-surat berharga di pasar antar negara bagian: Undang-undang 1934 terutama semata terkait dengan perdagangan surat-surat berharga. Undang-undang 1933 dan 1934 berunding dengan SEC kedua-duanya memiliki otoritas yang spesifik dan luas untuk menentukan isi dan format informasi keuangan yang tersimpan dengan SEC. SEC pada awalnya mengijinkan profesi akuntansi untuk menetapkan prinsip-prinsip akuntansi tanpa ada campur tangan. Bagaimanapun, pernyataan yang dibuat oleh SEC pada 1937 dan 1938 menunjukkan pertumbuhan yang tidak sabar dengan profesi. Pada bulan Desember 1937
Akhirnya, pada 25 April 1938, pesan SEC telah mengirimkan profesi menjadi sangat jelas. SEC mengeluarkan Release Seri Akuntansi (ASR) no.4
Pesan yang terkandung dalam hal ini adalah, bahwa kecuali jika profesi mendirikan suatu badan otoritas untuk mengembangkan standar akuntansi, SEC menentukan praktek akuntansi yang bisa diterima dan metode perintah untuk kinerja file laporan.

Komite Prosedur Akuntansi, 1936- 1946
 Pada tahun 1933, AICPA membentuk komite khusus Pengembangan Prinsip-Prinsip Akuntansi, tetapi komite ini hanya sementara dan kemudian digantikan oleh komite Prosedur Akuntansi (CAP) pada 1936, yang secara relatif tidak aktif sampai 1938. Bagaimanapun, pada 1938, terutama semata oleh Kebijaksanaan baru SEC dalam ASR 4, CAP telah diperluas dari 7 sampai 21 anggota dan menjadi jauh lebih aktif.
CAP yang pada awalnya ingin mengembangkan suatu pernyataan prinsip-prinsip akuntansi yang menyeluruh sebagai suatu panduan umum untuk solusi permasalahan praktis yang spesifik. Bagaimanapun, yang paling dirasakan selama lima tahun terakhir untuk mengembangkan pernyataan tersebut.
 CAP, bertindak sebagai jawaban atas ASR 4, mulai 1939 mengeluarkan statemen atas prinsip-prinsip akuntansi yang utama "otoritas pendukung yang substansial". Sepanjang periode tahun keduanya 1938-1939, CAP mengeluarkan 12 Buletin Riset Akuntansi (ARB). CAP adalah badan dari SEC dan sering merundingkan SEC untuk menentukan apakah yang diusulkan dalam ARB akan bisa diterima oleh komisi pengawas.
Tidak semua unsur akuntansi senang dengan aturan akuntansi yang dikembangkan periode ini. Anggota AAA memberikan suatu pendekatan deduktif perumusan akuntansi sebagai lawan pendekatan induktif yang sebagian besar informal yang dipekerjakan oleh CAP.
Era perkembangan ini tidak menghasilkan suatu yang menyeluruh dari satuan prinsip-prinsip akuntansi. Bagaimanapun, membuat dua kontribusi sangat penting. Pertama, praktek akuntansi, terutama dalam kaitan dengan keseragaman, meningkatkan dengan mantap. Yang kedua, sektor swasta dengan kuat dibentuk sebagai sumber untuk pembuatan kebijakan akuntansi Amerika Serikat. Ketika Perang Dunia II mulai, pengembangan aturan akuntansi berjalan dengan lambat. Sepanjang tahun peperangan, CAP hampir secara eksklusif berhadapan dengan permasalahan akuntansi yang menyertakan transaksi peperangan. ARB 13 mengeluarkan antara Januari 1942, dan September 1946, tujuh dihadapkan dengan permasalahan terkait dengan perang dan tiga dengan istilah.

PERIODE SETELAH PERANG DUNIA  1946- 1959
Lonjakan ekonomi yang lebih besar terjadi pada periode sehabis perang dibanding 1920an. Industri memerlukan sejumlah modal yang masif dalam rangka memperluas. Perluasan, pada gilirannya, menciptakan lebih banyak pekerjaan dan lebih banyak uang dalam ekonomi. Dorongan pasar bursa, industri mulai dengan aktif menyadap uang yang tersedia dari masyarakat. Pada 1940, diperkirakan empat juta pemegang saham di Amerika Serikat. Pada 1952, jumlahnya tumbuh menjadi tujuh juta; di tahun 1962, jumlahnya telah mencapai 17 juta. Hal ini, bagian besar Publik Amerika mempunyai ketertarikan pada investasi langsung keuangan di dalam korporasi.
 Laporan keuangan perseroan adalah suatu sumber informasi yang penting untuk keputusan keuangan. Dalam hal ini, laporan keuangan dan aturan akuntansi yang digunakan untuk menyiapkannya mendapat perhatian secara luas. Untuk pertama kali, kebijakan akuntansi dibuat menjadi suatu topik penting dalam tekanan keuangan. Masalah yang utama adalah salah satu dari keseragaman atau perbandingan laporan pendapatan antar perusahaan yang berbeda.

ARB 32 dan SEC
 ARB 18 telah dikeluarkan dari 1946 sampai 1953 oleh CAP. Walaupun panitia telah sukses menghapuskan banyak keraguan praktek akuntansi pada 1930, strategi menciptakan suatu rangkaian masalah baru sepanjang 1940an akhir dan awal 1950an. Ketika menghapuskan keraguan praktek akuntansi, CAP gagal untuk membuat rekomendasi positif untuk prinsip akuntansi umum. Sebagai hasilnya, ada suatu kelebihan persediaan prinsip-prinsip akuntansi yang baik. Banyak praktek alternatif tetap berlanjut karena tidak ada dasar dari teori akuntansi akuntansinya. Situasi ini mendorong konflik antara CAP dan SEC.
 Konflik yang pernah dipublikasakan adalah tentang ikhtisar rugi laba yang semuanya terhadap  arus kinerja operasi yang dicapai. CAP merasakan operasi arus pemanfaatan yang dicapai meningkat dibandingkan laporan pendapatan antar perusahaan dan antar tahun untuk perusahaan yang sama. Baik kerugian dan keuntungan luar biasa, menunjukkan, pengeluaran dan pendapatan netto di bawah konsep kinerja operasional yang dicapai. Sebagai konsekwensi, CAP mengeluarkan ARB 32 untuk merekomendasikan konsep itu.
 Pada 1950, SEC mengusulkan suatu perkembangan ke Peraturan S-X menggunakan semua konsep yang tercakup. Proposal ini secara langsung bertentangan dengan ARB 32. Sesudah itu, CAP dan SEC mencapai suatu persetujuan kompromi mengenai ARB 3 di mana pos-pos luar biasa (disebut item khusus) merupakan item yang terakhir pada ikhtisar rugi laba.

Price-Level Masalah
 Pada akhir 1953, profesi akuntansi menjadi terus meningkat terkait dengan akuntansi di bawah kondisi-kondisi mengubah level harga. Para pelaku profesi hampir seluruh perhatiannya tertuju pada masalah ini. Setelah tiga tahun telah ada dalam kemajuan pengembangan prinsip-prinsip akuntansi. Daya dorong yang utama price-level debat berkaitan dengan biaya penyusutan. Biaya Penyusutan berdasar pada biaya historis tidak diukur dengan teliti atas ukuran penggunaan modal tetap terhadap daya beli sekarang. Hasilnya adalah suatu pernyataan tentang laporan pendapatan netto yang berlebihan. Secara umum, profesi akhirnya memutuskan untuk mencerminkan perubahan daya beli akan mengacaukan para pemakai laporan keuangan. Sebagai hasilnya, menangguhkan price-level debat selama bertahun-tahun dan mengarahkan perhatiannya lagi pada pengembangan standard akuntansi keuangan.

Tahun penutupan CAP
 Tahun dari 1957 sampai 1959 diwakili periode transisi dalam pengembangan standard akuntansi Amerika Serikat. Kritik CAP meningkat sampai akhirnya, presiden AICPA, Alvin R. Jennings, menuntut suatu pendekatan baru kepada pengembangan prinsip-prinsip akuntansi.

Peningkatan Kritik
 Sepanjang pertengahan dan akhir 1950an, ketertarikan akan pengembangan prinsip-prinsip akuntansi tumbuh di dalam dan di luar  profesi.
 Spacek melihat profesi untuk menyiapkan suatu statemen yang menyeluruh dari prinsip-prinsip akuntansi dasar. Ia tidaklah sendiri. Pada 1957, AAA telah menerbitkan suatu statemen konsep dasar dan definisi di mana sedikitnya mencoba suatu pendekatan deduktif. Dari permulaan seluruhnya, CAP yang telah membuang penyusunan suatu pendekatan deduktif. Sesungguhnya, panitia yang yang telah mengabdikan waktunya pada pemecahan masalah yang spesifik dengan meresepkan aturan sedikit demi sedikit tanpa mengembangkan prinsip pokok akuntansi keuangan, sangat sedikit suatu teori yang menyeluruh.

Suatu Pendekatan Baru
 Alvin R. Jennings mengirim suara bersejarah pada 1957 di Pertemuan tahunan AICPA. Ia mengusulkan suatu reorganisasi AICPA untuk mempercepat pengembangan prinsip-prinsip akuntansi. Jennings menekankan kebutuhan akan riset sebagai bagian dari proses ini. Dengan kata lain, ia menuntut suatu pendekatan konseptual untuk menggantikan sedikit demi sedikit metode yang telah diikuti selama 20 tahun oleh CAP. Profesi Akuntan menyiapkan diri untuk mempertimbangkan Pendekatan baru Jenning. AICPA menyediakan suatu Panitia Khusus atas Program Riset, yang menyelesaikan laporannya kurang dari satu tahun. Laporan ini menjadi "akte pendirian" untuk Dewan Prinsip-Prinsip Akuntansi (APB) dan Divisi Riset Akuntansi. Laporan menekankan pentingnya riset dalam menetapkan standard akuntansi keuangan:
 CAP mengeluarkan total 51 ARB selama keberadaannya. Salah satu dari ini, tidak ada. 43, mewakili suatu uraian baru dan revisi yang pertama buletin 42. Bagian-bagian besar ARB 43 sisa berlaku sampai hari ini. Sepanjang kehidupan CAP, ARB terus meningkat diakui sebagai wewenang dan mempunyai suatu efek pada praktek akuntansi.

PERIODE MODERN, 1959 - sekarang
 "Piagam" yang di ciptakan APB dan Divisi Riset Akuntansi menyebut dua pendekatan untuk pengembangan prinsip-prinsip akuntansi. Divisi Riset adalah semi otonom. Dimiliki direktur, yang mempunyai otoritas untuk menerbitkan penemuan staff riset, dan secara eksklusif diabdikan bagi pengembangan prinsip-prinsip akuntansi yang tidak bertanggung-jawab kepada panitia teknis AICPA. Dalam menetapkan riset apa yang akan dirancang, direktur riset harus lebih dulu berunding dengan pimpinan APB. Jika keduanya menentang, APB secara keseluruhan menentukan proyek apa yang akan dilakukan divisi riset. Hasil proyek divisi riset akan diterbitkan dalam wujud Studi Riset Akuntansi (ARS). Studi ini akan menyajikan dokumentasi terperinci, semua aspek dari permasalahan tertentu, dan rekomendasi atau kesimpulan. Terutama sekali, dua hal menyebutkan laporan panitia khusus: (1) "dalil dasar  akuntansi" dan (2)  "satuan prinsip-prinsip akuntansi yang dikoordinir" didasarkan pada dalil.
Menurut bentuknya, APB serupa dengan CAP. Mempunyai dari 18 sampai 21 anggota, kesemuanya adalah anggota AICPA. Mereka mewakili perusahaan CPA kecil dan besar, akademi, dan industri swasta. Harapannya adalah bahwa pendapat APB akan didasarkan pada studi divisi riset. Dua pertiga dari mayoritas telah menyiapkan pendapat dan disclaimers dari perselisihan anggota yang diterbitkan.
Awal tahun penerapan APB ditandai dengan kegagalan dan keragu-raguan. Riset yang dihasilkan oleh APB tidak diterima dengan baik oleh lembaga-lembaga professional, dan perdebatan tentang kredit pajak investasi mengakibatkan timbulnya masalah yang serius terhadap otoritas dewan pengurus CPA.     
Pada bulan November, 1962 APB menerbitkan opininya no.2, tentang kredit pajak investasi. Lembaga-lembaga professional membagi masalah tersebut yaitu tentang bagaimana menghitung investasi kredit pajak menjadi dua cara yaitu: (1) mengenali keuntungan yang diterima dari pajak setiap tahunnya, dengan menggunakan flow-through method (2) mengenali keuntungan pajak dari nilai ekonomis aktiva, yang disebut dengan  deferral method.
The Embattled APB
Selama tahun 1965-1967, kritik terhadap APB masih terus berlanjut melalui media press. Selama periode ini IPB telah mengeluarkan tujuh pendapat termasuk tiga diantaranya yang mendapatkan catatan. APB opini no. 8 Accounting for the Cost of Pension Plans, APB opini no.9 tentang ekstra ordinary items dan earning per share, serta APB no. 11 tentang alokasi pajak pendapatan, kestiga opini tersebut menjadikan hasil penelitian sebagai sumber dalam mengeluarkan pendapat. dan diakhir tahun 1967 organisasi ini telah menunjukkan sebagaimana mestinya sebuah organisasi melalui cara yang benar.
ARS 7 dan APB Statement 4
Sejak pelaku profesi akuntansi menolak ARS 1 dan ARS 3, dibentuk sebuah komisi untuk penelitian yang lain. Hal ini bertujuan untuk mendiskusikan konsep dasar dari prinsip akuntansi dan merangkum hal yang dapat diterima dalam prinsip dan praktek.
Sebagai contoh ARS 7 oleh Paul Grady “ Inventory of Generally Accepted Accounting Principles For Business Enterprise “ dapat dikatakan sukses, karena diterima oleh kalangan profesi. Study tersebut merupakan program penelitian dari Special Committee.
Karena melihat adanya kemungkinan kegagalan dalam pembyatan prinsip akuntansi, Special Committee merekomendasikan untuk membuat sebuah tujuan dan batasan dari laporan keuangan, menentukan prinsip akuntansi yangdapat diterima, dan mendefinisikan Prinsip Akuntansi yang Berterima Umum secepat mungkin.
Namun setelah dikeluarkan APB no. 4 ternyata statement ini gagal dikarenakan tdak mempunyai aturan yang authoritative dan mempunyai kegagalan pada pembuatan dasar postulate dan prinsip akuntansi.
Setelah kegagalan tersebut kritik terhadap APB terus berlanjut, kritik ini didasari dengan :
1. Risiko dari opini APB yang dikeluarkan atas masalah yang cakupannya terlalu sedikit dan terlambat dalam prosesnya.
2. Adanya masalah dengan dunia bisnis yang ditunjukkan atas pembuatan standart yang terlalu lama dan terlalu banyak campur tangan dari luar dalam pembuatanya.
menanggapi hal ini APB berniat untuk berubah menjadi Financial Accounting Standart Board (FASB)
Pada 1972 Wheat dan Trueblood Committee yaitu badan yang di bentuk APB melaporkan pelelitiannya. Wheat pada maret 1972 menyampaikan laporan yang intinya tentang :
 1. Pendirian Financial Accounting Foundation (FAF).
 2. Pendirian Financial Accounting Standards Board (FASB).
 3. Pendirian Financial Accounting Standards Advisory Council (FASAC).
rekomendasi tersebut diterma oleh AICPA council pada juni 1972; dan FASB berdiri
pada 1 juli 1973
Sementara laporan dari study Trueblood diasmpaikan setelah FASB berdiri, laporan tersebut berisi tentang beberapa tujuan dari laporan keuangan. dan tidak memberikan saran apapun pada tataran implementasi.
Periode Kontemporer
FASB selalu mengedepankan adanya pembuatan kerangka konseptual , yang secara menyeluruh digunakan untuk mengatur “konstitusi” untuk proses pembuatan standar.
struktur dari financial accounting standard mengalami perbaikan  sejak FASB berdiri tahun 1973. Hasil modifikasi selesai dibuat atas rekomendasi komite dari Financial Accounting Fondation (FAF) in 1977.
FAF mempunyai enam anggota sponsor organisasi : AAA, AICPA, Financial Analisyst Federation, Financial Executives Institute (FEI), Institute of Mnagement Accountants (IMA), dan Securities Industry Association. Tanggung jawab dari FAF adalah memilih dewan standar

Usaha mengikis kekuatan FASB

Beberapa organisasi mencoba untuk membatasi atau membatasi kekuatan legislative FASB. Ketika tanggungjawab untuk standar penyusunan ditransfer dari AICPA ke FASB, AICPA menyusun Accounting Standar Executive Committee (AcSEC) di tahun 1972 menjalankan sebuah fungsi kekarabatan antara AICPA dan FASB. Komite ini merespon untuk mendiskusikan memo, komentar peserta, dan bagian pembuakan yang menyiapkan kertas keputusan untuk FASB yang ditambah agenda pokok dari panitia.

Investigasi kongres
Banyak perubahan organisasi menyebabkan suatu kejadian dikarenakan investigasi kongres. Tujuan perubahan tersebut adalah
1. kekuatan proses auditing dan berdiri sendirinya auditor
2. menjamin pelaksanaan dengan satandar yang tinggi dari pelaksanaannya tidak hanya CPA perindividual namun juga dari perusahaan CPA dibawah  system pengatur efektif
3. menjamin besarnya partisipasi oleh perwakilan publik dalam masalah profesi
4. didirikannya antara publik dan sebagian perusahaan kecil non publik untuk tujuan dalam pengambilak teknik standar.
5. menambah keefektivan profesi dalam membutuhkan jasa publik.

Krisis pertanggungjawaban di akuntan publik
Krisis pertanggungjawaban di akuntan publik merupakan masalah yang sangat penting terlihat oleh seluruh profesi. Hal itu penekanan yang menakutkan untuk menjatuhkan audit kedalam mekanisme pendeteksi kecurangan.
Menghendaki auditor untuk melaporkan ke SEC, di dalam kasus perusahaan dagang umum, jika manajemen dan direktur tidak memiliki undang-undang untuk membersihkan situasi. Tentunya, auditor ikut andil  jika ada kesalahan untuk disudutkan atas kesalahan mengaudit untuk memotong biaya sebagai hasil “lowball” penawaran audit atas ketidak efisienan supervisor dan rendahnya tingkat keputusan.  

Peran dari AICPA, SEC, dan Badan lainya
AICPA mempunyai tugas dan tanggung jawab atas pembuatan auditing standar board . tugas lain dari AICPA untuk mengawasi dan mengatur  kompetisi dari kantor akuntan atas jasa terhadap klien. Tentunya, auditor ikut andil  jika ada kesalahan untuk disudutkan atas kesalahan mengaudit untuk memotong biaya sebagai hasil “lowball” penawaran audit atas ketidak efisienan supervisor dan rendahnya tingkat keputusan.  
SEC membuat tentang aturan untuk memberdayakan tentang praktek akuntansi. dan dalam kebijakanya mendukung secara umum tentang private sector standar dan FASB secara kususnya.
AAA berperan dalam pembuatan standar akuntansi, dan selama beberapa tahun menjadi sposor bagi pembuatan pernyataan prinsip akuntansi.
FEI mempunyai peran dalam berbagai macam proyek penelitian tentang akuntansi dan hal yang berhubungan dengan akuntansi.
IMA mempunyai peran dalam dalam penelitian dan publikasi dalam bidang akuntunsi manajemen dan biaya.

1 komentar:

  1. Bingung punya modal kecil tapi mau bermian sesuka hati ?
    Sekarang tidak perlu repot..dengan Depositkan PULSA..Boskuu bisa bermian sepuasnya!
    S1288 Poker Website Games Dewa Poker Online, Domino, Bandar Ceme, Capsa, Casino War,
    Samgong, QQ, BlackJack 21 Live Texas Holdem, Omaha, Super10, S128,
    Ceme Keliling Dengan Uang Asli Indonesia.
    Bergabung sekarang dengan s1288poker & S128CASH !! Taruhan bandar online TERPECAYA dan AMAN !!
    Penasaran klik link ini sekarang juga!! daftar free >> https://s1288poker.website
    dapatkan dan menangkan begitu banyak juga PROMO & BONUS TAHUN 2020
    MENANG BERAPAPUN...PASTI KAMI BAYAR !!!
    Berbagai macam permainan s1288poker tawarkan :
    PROMO DEPOSIT PULSA TANPA POTONGAN LOCKDOWN CORONA

    POKER ONLINE
    SBOBET
    SABUNG AYAM
    SLOT PULSA
    LIVE CASINO
    TOGEL
    BACA JUGA :
    PREDEKSI TOGEL | JADWAL SABUNG AYAM S128 & SV388
    | PROMO S128CASH


    Jadilah jutawan bersama s1288poker sekarang juga ^^
    info lebih lanjut CS 24jam siap melayani Anda!
    LIVECHAT : CS1288POKER
    WA : 081910053031
    SEHAT SELALU UNTUK KITA SEMUA ...ALWAYS THANKFULL AND GRATEFULL ^^

    BalasHapus